This site uses cookies to help us provide quality services. Using our services, you consent to the use of cookies. (EU Cookie Law)

Santo Hyasintus

Rasul Utara, Rasul Polandia
Hiasintus, Hyasintus dari Cracow, Hyasintus dari Polandia, Hyasintus Odrowaz, Jacek Odrowaz, San Jacinto, Jacynthe

Hyasintus
  • Perayaan
    17 Agustus
  • Lahir
    Tahun 1185
  • Kota asal
    Kamien Slaski, Opole, Silesia (sekarang Polandia)
  • Wilayah karya
    Wilayah Eropa Utara : Polandia, Jerman, Denmark, Swedia, Austria, dan Rusia
  • Wafat
    Tanggal 15 August 1257 di Krakow, Polandia - oleh sebab alamiah
  • Beatifikasi
    -
  • Kanonisasi
    Tanggal 17 April 1594 oleh Paus Klemens VIII


Santo Hyasintus

Santo Hyasintus disebut sebagai  "Rasul Utara" atau “Rasul Polandia”.  Ia lahir pada tahun 1185 di istana Lanka, di Kamin, Silesia, Polandia.  Ayahnya bernama Eustachius Konski seorang bangsawan Kristen yang saleh dari keluarga Odrowąż. Hyasintus muda belajar di Kraków, di Praha, dan di Bologna; dimana ia meraih gelar Doktor dalam bidang Hukum dan Divinity. 

Setelah kembali ke Polandia ia tahbiskan menjadi imam dan karya imamatnya dimulai di katedral Krakow.  Pada umur 35 tahun, Hyasintus bersama adiknya, Beato Ceslaus Odrowaz,  menemani Uskup Kraków dalam sebuah perjalanan menuju kota Roma.

Saat di kota Roma, Hyasintus menyaksikan sebuah mukjizat yang dilakukan oleh Santo Dominikus, pendiri Ordo Dominikan. Kesucian hidup, kemiskinan dan semangat kerasulan Santo Dominikus dan para biarawan ordo yang baru didirikannya itu membuat dua imam Polandia ini kagum. Karena itu  Hyasintus dan Ceslas memutuskan untuk bergabung menjadi biarawan Dominikan.

Pada waktu itu, ditahun 1219 Paus Honorius III telah memberikan sebidang tanah kepada Santo Dominikus dan para pengikutnya untuk menjadi pusat bagi kegiatan mereka di sekitar Basilika Santa Sabina Roma. Para Dominikan perdana ini pindah sana pada tahun 1220.  Ditempat itu santo Dominikus kemudian membangun sebuah Biara dan Lembaga pendidikan bagi para Novisiat Dominikan yang disebut  “Santa Sabina Studium Conventuale”.  Biara dan lembaga pendidikan ini adalah cikal – bakal dari lembaga pendidikan yang pada abad ke-16 dikenal dengan nama Universitas Santo Thomas Aquinas di Santa Maria Sopra Minerva atau yang saat ini dikenal dengan nama “Pontifical University of Saint Thomas Aquinas” (Universitas Kepausan Santo Thomas Aquinas) atau yang juga disebut sebagai “Angelicum.”

Santo Hyasintus Odrowąż dan Beato Ceslas Odrowąż  adalah alumni pertama dari Santa Sabina Studium Conventuale. Setelah menjalani masa novisiat yang dipersingkat, Hyasintus dan Ceslaus mengikrarkan kaul-kaul kebiaraan dan menerima jubah Ordo Dominikan dari tangan Santo Dominikus sendiri pada tahun 1220.  Para biarawan Dominikian ini kemudian dikirim kembali ke tanah air mereka untuk mendirikan Ordo Dominikan di Polandia dan Kiev.

Dua orang bersaudara ini kemudian berkarya dengan gemilang dan mendirikan banyak biara baru untuk Ordo Dominikan. Mereka memilih sendiri dari rekan-rekannya yang saleh untuk untuk menjadi pimpinan atas biara-biara yang baru mereka dirikan. Hyasintus pergi berkotbah dan menyebarkan iman ke seluruh Eropa utara. Ia berkotbah di Jerman, Denmark, Swedia, Austria, dan Rusia sampai ke Laut Hitam. Kehidupannya yang sederhana dan suci menjadi pendukung kuat bagi khotbah-khotbahnya dan hal ini berhasil menarik minat banyak pemuda untuk menjadi biarawan Dominikan.

Sebuah Tradisi mengatakan bahwa ia juga menginjili seluruh Swedia, Norwegia, Denmark, Skotlandia, Rusia, Turki, dan Yunani. Namun, perjalanan ini sangat diperdebatkan dan tidak didukung oleh kehidupan awal St.Hyasintus.

Legenda juga menyebutkan bahwa sepanjang hidupnya Santo Hyasintus tidak pernah mengalami sakit, termasuk penyakit ketuaan dan semua penderitaan lain yang disebabkan oleh usia lanjut. Ia tutup usia dengan tenang pada tanggal 15 Agustus 1257 dalam usia 72 tahun.



Arti nama

Hyasintus adalah bentuk Latin dari nama Yunani “Υακινθος”  (Hyakinthos),  yang adalah nama dari sejenis bunga (hyacinth flower). Dalam Mitologi Yunani; Hyacinthus  adalah nama seorang pemuda yang tidak sengaja dibunuh oleh dewa Apollo. Ditanah tempat darahnya tumpah tumbuh bunga yang kemudian disebut bunga Hyachintus.

Variasi Nama

Hyacinth (English), Hyacinth, Hyakinthos (Greek Mythology), Hyakinthos (Ancient Greek),  Hyacinthe (French), Giacinto (Italian), Jacenty, Jacek (Polish), Jacinto (Portuguese), Jacinto (Spanish)



Galeri Foto



Para Kudus Terkait


Kesaksian (0)

Beri Komentar

COMMENT_DISCLAIMER_II


Anda memiliki Pengalaman Rohani bersama ORANG KUDUS ini?
Sharing is Caring. Mari Berbagi...!


Para Kudus Menurut Abjad & Bulan

a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z

Para Kudus Menurut Topik